Memilih Masyarakat Goput Pada Pemilu Ekskutif dan Legislatif

Pendidikan

Memilih Masyarakat Goput Pada Pemilu Ekskutif dan Legislatif

Memilih Masyarakat Goput Pada Pemilu Ekskutif dan Legislatif

Memilih Masyarakat Goput Pada Pemilu Ekskutif dan Legislatif

Analisis Penyebab Masyarakat Tidak Memilih Dalam Pemilu” (Golput)

Pendahuluan /latar belakang masalah

Bangsa Indonesia sejak tahun 1955 hingga 2009 saja Indonesia sudah melaksanakan 10 kali pemilihan umum eksekutif. Fakta dalam setiap pelaksanaan eksekutif masyarakat yang tidak menggunakan hak pilihnya selalu ada dan cendrung meningkat dari setiap pelaksanaan eksekutif. Perilaku tidak memilih pemilih di Indonesia dikenal dengan sebutan golput.
Kata golput adalah singkatan dari golongan putih. Makna inti dari kata golput adalah tidak menggunakan hak pilih dalam pemilu dengan berbagai faktor dan alasan. Fenomena golput sudah terjadi sejak diselenggarakan pemilu pertama tahun 1955, akibat ketidaktahuan atau kurangnya informasi tentang penyelenggaraan pemilu. Biasanya mereka tidak datang ke tempat pemungutan suara. Sedangkan di era Orde Baru, golput lebih diartikan sebagai gerakan moral untuk memprotes penerapan sistem pemilu yang tidak demokratis oleh penguasa saat itu. Sejak era reformasi tren golput cendrung meningkat. Pilpres 1999 angka golput mencapai 6,4%, pilpres 2004 meningkat menjadi 15,9% dan pilpres 2009 menvapai angka 29,1%.

Permasalahan yang di kaji 

Golput seolah menjadi trend yang yang muncul saat pemilihan umum yang biasanya diakibatkan persoalan ekonomi lebih penting dalam penanganan bangsa ketimbang politik. Artinya, masyarakat lebih mengutamakan persoalan sepiring nasi. Tingkat pemenuhan kebutuhan pangan menjadi lebih penting dibanding dengan persoalan penggunaan haknya dalam konstelasi politik. Jika ini benar, maka bisa ditarik kesimpulan sementara, persoalan pekerjaan dan pendapatan adalah masalah persoalan utama politik. Artinya, ke depan isu ekonomi, tenaga kerja dan kesenjangan adalah isu politik bagi bangsa ini, isu lama tapi belum tercapai dengan optimal.

Yang jelas, Golput harus dikelola dengan melakukan gerakan kultural

Lewat pendidikan dan sosialisasi politik untuk mengembalikan semangat memilih Pertama, geopolitik yaitu politik menjadi ruang global yang menembusi sekat dan ruang tanpa batasan geografi s yang jelas sehingga kehilangan roh dan orientasinya bagi masyarakat karna efek abad informasi dan globalisasi. Kedua, politik ruang yaitu ruang publik yang menjadi orientasi politik mengalami disorientasi karena faktor ruang maya yang mengutamakan pencitraan. Politik menjadi maya tanpa realitas karena ruang janji lebih dominan daripada ruang aksi. Ketiga, politik waktu yaitu esensi dan substansi politik tidak diutamakan karena mengutamakan kecepatan dan percepatan informasi untuk
mencapai kepentingan.

Hal ini dapat disebabkan karena kaderisasi dan rekrutmen

Partai yang tidak jelas serta munculnya caleg-caleg bermasalah dan karbitan Tiga isu utama inilah yang membuat politik kita,meminjam istilahnya Yasraf A. Pilliang mengalami transpolitika karena adanya persilangan politik dengan media, politik dengan dunia hiburan,politik degan seksualitas ,politik dengan komoditi.

Kajian teori/konsep yang di gunakan

Dalam kajian perilaku pemilih hanya ada dua konsep utama, yaitu; perilaku memilih (voting behavior) dan perilaku tidak memilih (non voting behavior). David Moon mengatakan ada dua pendekatan teoritik utama dalam menjelaskan prilaku non-voting yaitu: pertama, menekankan pada karakteristik sosial dan psikologi pemilih dan karakteristik institusional sistem pemilu; dan kedua, menekankan pada harapan pemilih tentang keuntungan dan kerugian atas keputusan mereka untuk hadir atau tidak hadir memilih (dalam Hasanuddin M. Saleh;2007).
Istilah golput muncul pertama kali menjelang pemilu pertama zaman Orde Baru tahun 1971. Pemakarsa sikap untuk tidak memilih itu, antara lain Arief Budiman, Julius Usman dan almarhum Imam Malujo Sumali. Langkah mereka didasari pada pandangan bahwa aturan main berdemokrasi tidak ditegakkan, cenderung diinjak-injak (Fadillah Putra ;2003 ; 104).

Golput menurut Arif Budiman bukan sebuah organisasi

Tanpa pengurus tetapi hanya merupakan pertemuan solidaritas (Arif Budiman). Sedangkan Arbi Sanit mengatakan bahwa golput adalah gerakan protes politik yang didasarkan pada segenap problem kebangsaan, sasaran protes dari dari gerakan golput adalah penyelenggaraan pemilu. Mengenai golput alm. KH. Abdurrahaman Wahid pernah mengatakan “ kalau tidak ada yang bisa di percaya, ngapain repot-repot ke kotak suara? Dari pada nanti kecewa (Abdurrahamn Wahid, dkk, 2009; 1).

Comments are closed.