Keluarga Kura-Kura Yang Sedang Piknik

Umum

Keluarga Kura-Kura Yang Sedang Piknik

Keluarga Kura-Kura Yang Sedang Piknik

Keluarga Kura-Kura Yang Sedang Piknik

Pada hari yang cerah, keluarga kura-kura memutuskan untuk pergi piknik di sebuah taman yang cukup jauh dari kediaman mereka. Ayah, ibu dan dua anak kura-kura mempersiapkan bekal piknik sebelum berangkat. Karena kura-kura adalah hewan yang lambat, mereka harus menempuh waktu satu hari satu malam untuk mencapai tempat piknik yang mereka tuju. Tidak ada satu pun dari mereka yang mengeluh, karena mereka sudah terbiasa berjalan lambat. Saat sudah tiba di tempat piknik, anak kura-kura merasa senang karena lokasi piknik tersebut berupa taman yang masih asri dan belum banyak dijamah manusia. Ada air terjun kecil dan terhubung dengan sungai yang airnya sangat jernih, berbeda dengan mata air di dekat kediaman mereka, airnya sedikit keruh dan tidak terlalu segar. Dua anak kura-kura itu bermain dengan riang, sedangkan ibu dan ayah kura-kura mengeluarkan bekal makanan dari dalam tas. “Wah, ada bahan makanan yang tertinggal,” ujar ibu kura-kura. “Makanan kita tidak akan lezat tanpa bahan makanan itu,” “Sayang sekali, bagaimana jika kita mengundi siapa yang harus kembali ke rumah dan mengambil bahan makanan itu kembali?” saran sang ayah kura-kura. Semua setuju, kecuali si sulung, karena dia merasa akan ada sesuatu yang tidak beres dalam rencana tersebut. Tetapi dia diam saja karena tidak ingin mengurangi rasa senang dalam piknik keluarga ini. Akhirnya, hasil undian menunjukkan bahwa si sulung yang harus kembali ke rumah untuk mengambil bahan makanan itu lalu kembali ke lokasi piknik untuk makan bersama-sama. Saat itu, si sulung akhirnya mengeluarkan isi hatinya. “Tapi rumah kita jauh dan membutuhkan waktu satu hari untuk mencapainya,” ujar si sulung dengan wajah bingung, “Jika aku kembali lagi ke tempat ini, akan menghabiskan waktu dua hari. Bisa-bisa kalian semua sudah memakan bekal piknik itu sebelum aku kembali ke sini,” “Tenang saja, nak. Kami semua akan menunggumu kembali dan tidak akan memakan bekal makanan itu.” ujar sang ayah berjanji. Ibu kura-kura dan si bungsu juga mengangguk setuju. “Janji!” tambah sang sulung. “Iya kami berjanji,” ujar mereka bertiga. Akhirnya si sulung pergi menuju rumah untuk mengambil bahan makanan yang tertinggal. Berjam-jam mereka menunggu, perut tiga ekor kura-kura itu sudah berbunyi nyaring dan minta diisi. Si bungsu mulai merengek karena lapar sedangkan si sulung baru tiba ke tempat piknik keesokan harinya. Ayah dan ibu kura-kura juga merasakan hal yang sama. “Ya sudah, kita makan saja bekal ini, tak apa walaupun bahan makanannya tidak lengkap,” ujar ayah kura-kura. Akhirnya mereka membuka tas bahan makanan. Dan pada saat itu, si sulung tiba-tiba melompat dari balik semak-semak. “Sudah kuduga kalian akan makan sebelum aku kembali,” teriaknya dengan nada suara kecewa, “Makanya aku sembunyi di semak-semak dan tidak pulang untuk membuktikannya. Kerabat Imelda, dari kisah di atas, kita dapat mengambil kesimpulan agar tidak terburu-buru saat merencanakan sesuatu, karena segala hal perlu sebuah pemikiran matang sebelum dilakukan. Selain itu, jangan mudah berjanji bila tidak yakin dengan janji Anda. Jangan berjanji bila itu hanya untuk membuat orang lain percaya pada Anda tetapi Anda sendiri tidak dapat menjaga janji itu dengan baik.

Sumber : https://mayleneandthesonsofdisaster.us/

Comments are closed.