Jelang demo Asian Games 2018, Grab klaim pendapatan ojek justru naik

Teknologi

Jelang demo Asian Games 2018, Grab klaim pendapatan ojek justru naik

Jelang demo Asian Games 2018, Grab klaim pendapatan ojek justru naik

Grab menyatakan mereka berkomitmen menjaga kesejahteraan dan produktivitas

mitra pengemudi dan mendukung kesuksesan pelaksanaan Asian Games 2018, menyusul rencana aksi dari komunitas ojek online bertepatan dengan hari pembukaan acara olahraga tersebut.

“Peningkatan produktivitas mitra dihasilkan melalui kombinasi antara penyesuaian tarif serta teknologi untuk mendorong produktivitas,” kata Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata, dalam keterangan pers.

Dalam keterangan yang sama, Grab menyatakan telah meninjau pendapatan

mitra GrabBike secara berkala, dalam tiga bulan terakhir, menurut Grab, pendapatan pengemudi naik 12 persen per bulan berkat layanan GrabBike, GrabExpress dan GrabFood.

Terkait keluhan para pengemudi ojek online mengenai tarif dasar, Grab menyatakan telah melakukan peningkatan sebelumnya.

“GrabBike telah menaikkan argo minimum setiap perjalanan dari Rp.5.000,- menjadi Rp.7.000,- sehingga telah menaikkan tarif per km dari Rp.1.600,- menjadi Rp.2.300,- untuk perjalanan jarak pendek,” kata Ridzki.

“Melalui peningkatan teknologi berdasarkan masukan mitra pengemudi aktif

, GrabBike telah meningkatkan rata-rata tarif per km secara berkala jauh diatas Rp.2.000,” dia menambahkan.

Sebelumnya, sejumlah pengemudi ojek daring Grab berniat akan menggelar aksi unjuk rasa pada 18 Agustus, bersamaan dengan hari pembukaan Asian Games 2018 di Jakarta. Hal itu dilakukan sebagai bentuk penolakan mereka terhadap kenaikan tarif.

 

sumber :

https://syifa.student.ittelkom-pwt.ac.id/seva-mobil-bekas/

Comments are closed.