cara mengatasi kegagalan dan mencapai sukses

Pendidikan

cara mengatasi kegagalan dan mencapai sukses

cara mengatasi kegagalan dan mencapai sukses

cara mengatasi kegagalan dan mencapai sukses

Dalam firman Allah yang sangat singkat di atas, banyak sekali makna yang terkandung di dalamnya. Terkait dengan berbagai hal. Dalam hubungan dengan ekonomi mari kita mencoba mengutip beberapa makna yaitu kita diperintahkan untuk menta’ati kebenaran maksudnya kita wajib mematuhi apa yang diperintahkan Allah dimana Allah telah memberikan petunjuk bagi umat manusia untuk keselamatan hidup di dunia dan akhirat. antara lain kita diwajibkan untuk berusaha dan menuntut ilmu. Saling nasehat menasehati yang dapat diartikan bahwa kita diperintahkan untuk berkelompok, bekerjasama untuk saling memberi petunjuk, membuat perencanaan dan melaksanakannya secara bersama dan kita harus bersabar.

Sejalan dengan uraian tersebut di atas marilah kita pahami apa yang ditulis oleh Napoleon Hill bahwa segala hal yang diciptakan atau diperoleh manusia dimulai dalam wujud keinginan. Keinginan adalah tahap yang pertama untuk mengubah keadaan, dari abstrak ke bentuk nyata, tercipta dari suatu imajinasi, di mana rencana untuk transisi tersebut haruslah diciptakan dan tersusun dengan baik.

Pembentukan suatu definisi, rencana praktis, atau rencana-rencana lainnya, dimana perubahan bentuk ini bisa dibuat dalam suatu perencanaan adalah suatu langkah yang sangat penting. Bagaimana caranya membangun rencana-rencana yang praktis:

  • Mulailah dengan membuat kelompok kecil selanjutntnya bergabung kesuatu kelompok banyak orang-orang ketika anda mungkin memerlukan untuk membuat dan menyelesaikan rencana anda atau merencanakan untuk akumulasi penggunaan uang. Tentukan gagasan dasar. (Pemenuhan instruksi ini adalah mutlak penting. Jangan melalaikannya). Mulanya anda hanya memerlukan bantuan keluarga misalnya orang tua, kerabat atau teman untuk mendapatkan nasehat, modal atau bantuan lainnya yang sangat sederhana, sehingga anda dapat mewujutkan keinginan anda, merencanakan dan memulai suatu usaha.
  • Setelah usaha anda berjalan dan berkembang anda perlu tambahan bantuan orang lain dengan melibatkan beberapa keluarga, teman atau orang lain yang anda bayar untuk membantu anda. Sebelum membentuk persekutuan, putuskan apa keuntungan-keuntungan dan manfaatnya. Anda boleh menawarkan setiap anggota kelompok sebagai pengganti kooperasi mereka. Tidak seorang pun akan bekerja tak terbatas tanpa beberapa wujud ganti-rugi. Tidak ada orang yang cerdas manapun yang meminta atau mengharapkan suatu pekerjaan tanpa ganti-rugi yang cukup, meski ini mungkin tidak selalu ada dalam wujud uang.
  • Adalah suatu kesalahan besar bila anda merasa bahwa andalah yang pintar sehingga anda tidak merasa perlu memperoleh/memanfaatkan gagasan anggota kelompok anda. Susunlah strategi untuk mengumpulkan gagasan para anggota kelompok anda sedikitnya dua kali satu minggu, dan lebih sering jika mungkin, sampai anda sudah bersama-sama menyempurnakan rencana yang perlu, atau merencanakan untuk akumulasi uang.
  • Selanjutnya anda dituntut untuk belajar agar anda dapat mengatur keselarasan dengan anggota lainnya yang telah anda libatkan dalam usaha anda. Dan begitu seterusnya sehingga anda berubah menjadi kelompok yang lebih besar. Pelihara keselarasan sempurna antara diri sendiri dan setiap anggota kelompok anda. Jika anda gagal untuk menyelesaikan instruksi ini secara tepat dan teliti, boleh jadi anda akan mengalami kegagalan. Gagasan dasar tidak bisa diperoleh di mana keselarasan sempurna tidak berlaku.

INGAT FAKTA-FAKTA INI:
Pertama
Anda sibuk dengan satu karya, itu adalah arti penting yang utama pada anda. Untuk memastikan kesuksesan, anda harus mempunyai rencana-rencana yang bersifat sempurna.
Ke dua.
Anda harus mempunyai tambahan pengalaman, pendidikan, kemampuan dan imajinasi dan berfikir jauh ke depan. Ini harus selaras dengan metoda-metoda yang diikuti oleh semua orang yang sudah berhasil mengumpulkan suatu kekayaan yang besar.
Tidak ada individu mempunyai pengalaman cukup, pendidikan, kemampuan, dan pengetahuan untuk menjamin akumulasi suatu kekayaan yang besar tanpa kooperasi dari orang-orang yang lain. Setiap rencana anda mengadopsi di dalam usaha anda untuk menghimpunkan kekayaan, harus menciptakan hubungkan diri sendiri dan semua anggota yang lain dalam kelompok. Anda boleh memulai rencana-rencana anda sendiri, yang manapun di dalam keseluruhan atau sebagian, hanya perhatikan bahwa rencana-rencana itu harus dievaluasi, dan disetujui oleh para anggota persekutuan anda.
Jika rencana yang pertama yang anda adopsi tidak bekerja dengan sukses, anda menggantikan nya dengan suatu rencana yang baru, jika rencana baru ini gagal untuk bekerja menggantikannya, pada gilirannya menggantinya lagi dengan yang lainnya dan seterusnya, sampai anda menemukan suatu rencana yang bekerja dengan baik. Tepat disini adalah pokok di mana mayoritas orang mengalami kegagalan, oleh karena ketiadaan PERSISTENCE mereka di dalam menciptakan rencana-rencana baru untuk menggantikan yang gagal.
Manusia yang paling cerdas manapun tidak bisa berhasil di dalam mengumpulkan uang di dalam rencana-rencana karya tanpa pendukung lain yang bersifat dapat dikerjakan dan praktis. Hanya mengingat-ingat fakta ini, dan mengingat ketika rencana-rencana anda gagal, camkan bahwa kekalahan sementara bukanlah kegagalan permanen. Mungkin hanya berarti bahwa rencana-rencana anda belum bunyi. Bangun rencana-rencana lain. Mulailah sekali lagi.
Thomas A. Edison “yang menagalami kegagalan ” 10,000 kali sebelum ia menyempurnakan bohlam penerangan elektrik yang bercahaya. Bahwa dia menemukan kekalahan sementara sepuluh ribu kali, sebelum usaha-usaha nya dikaruniai.

Baca Juga : 

Comments are closed.